Mengungkap Teka-teki BIOS

Banyak pengguna yang tidak menyadari pentingnya BIOS. Padahal, dari sini kita dapat mengkonfigurasikan sistem dasar untuk bekerja dengan cepat dan aman. penulis akan menunjukkan, bagaimana Anda dapat mengkonfigurasi BIOS yang optimal.

Sebagian besar keluhan pengguna PC kebanyakan hampir sama: Proses booting komputer yang terlalu lamban, hard disk-nya lumpuh, serta tampilan grafik yang bergoyang-goyang ketika memainkan game. Tidak heran, pada sistem PC yang baru, penulis mendapatkan konfigurasi BIOS yang umumnya konservatif. Bahkan, kadang-kadang tidak cocok dengan komponen yang terpasang. Langkah fine-tuning secara manual tentunya dapat membantu mengatasinya. Namun masalahnya, banyak pengguna tidak berani masuk dan mengutak- atik BIOS.

Memang mudah untuk masuk ke dalam menu BIOS, tekan saja tombol [Esc] saat booting (bervariasi, tergantung tiap PC, baca buku manual motherboard Anda). Banyak pengguna cepat kehilangan orientasi dan beresiko melakukan tuning terlalu jauh. Akibatnya, PC tidak mau dihidupkan, atau lagi-lagi crash. Untuk menghindarinya, tip berikut ini akan memberi gambaran dan panduan yang tepat untuk tuning BIOS.

Semuanya dapat dilakukan dengan 3 langkah mudah: Pertama optimalkan konfigurasi dasar, agar PC berfungsi dengan aman dan PC dapat diboot lebih cepat. Berikutnya tingkatkan kecepatan, di mana keamanan sistem masih terjamin. Tingkat 3, injak gas dan operasikan PC pada batas maksimalnya!

Resep jitu untuk menghindari kesalahan adalah: Hindari untuk mengubah lebih dari satu parameter dalam BIOS.Kemudian, boot PC dan amati apa yang terjadi. Apabila PC masih juga crash, batalkan perubahan dan lakukan perubahan di parameter yang lain. Jika setting BIOS sudah tak terkendali, setiap saat Anda dapat mengembalikan ke konfigurasi yang aman dengan mengaktifkan Load Setup Default’.

Untuk artikel ini, penulis menggunakan motherboard Athlon ASUS A7VC266 yang baru. penulis akan memperlihatkan, bagaimana motherboard ini ditingkatkan kecepatannya secara bertahap. A7VC266 ini dipilih, karena BIOS Award-nya menyediakan beberapa kemungkinan setting baru. Walaupun Award telah membeli produsen BIOS Phoenix, tampilan pengoperasiannya tetap berbeda, meski kebanyakan setting BIOS-nya semakin mirip. Oleh karena itu, sebagian besar tip yang PENULIS berikan dapat diaplikasikan juga pada BIOS AMI dan Phoenix.

Semua tip berikut juga bisa digunakan pada mainboard P-III dan P4 dengan chipset VIA. Akan tetapi, harus selalu diingat bahwa pada board ber-chipset Intel dan RDRAM (Rambus), Anda tidak dapat mengubah timing. Timing Rambus yang eksak antara chipset pada motherboard serta penulis memori pada modul RAM tidak dapat diubah.

KONFIGURASI DASAR

1. Quick Power On Self Test

Fungsi : Dengan pilihan yang terdapat dalam menu ‘Boot’ tersebut, Anda dapat mematikan atau menghidupkan tes yangmemakan waktu ini. Pada uji system internal ini, sejumlah bit data dituliskan ke dalam tiap sel memori, kemudian dibaca ulang untuk memastikan semuanya bekerja dengan baik.

Saran penulis : ‘Quick Power On Self Test’ sebaiknya selalu ‘Disabled’. Keuntungannya, PC dapat booting lebih cepat tanpa tes tersebut. Pada sistem Athon 1 GHz dengan 256 MB RAM yang penulis gunakan, dapat dihemat waktu 30 detik.

2. Boot Virus Detection

Fungsi : BIOS akan melaporkan kesalahan apabila sebuah program menulisi MBR (master boot record) hard disk.Akan tetapi, virus boot yang mungkin ada tidak dapat direparasi.

Saran penulis : Fungsi ini tidak banyak gunanya, karena tidak mempunyai perlindungan terhadap virus. Setiap ada upaya penulisan sektor boot, sistem akan melaporkan kesalahan (tampaknya lebih sering menjengkelkan daripada bermanfaat). Apabila Anda menggunakan bootmanager atau baru menginstalasi system operasi, fungsi ini harus selalu ‘Disabled’ agar Anda dapat bekerja dengan PC. Perhatikan bahwa fungsi ‘Load Setup Defaults’ akan mengaktifkan ‘Boot Virus Detection’.

3. Internal and External Cache

untitled2Fungsi : Cache internal (1st level) dan eksternal (2nd level) berfungsi sebagai buffer data cepat antara CPU dan RAM.

Saran penulis : Kedua cache CPU harus selalu pada ‘Enabled’, jika dimatikan, PC akan berjalan 95% lebih lambat. Sebutan ‘external cache’ sebenarnya sudah tidak tepat lagi, karena sekarang ini cache telah terintegrasi langsung pada prosesor (tidak terpasang sebagai modul khusus di motherboard).

4. Memory Hole At 15M – 16M

Fungsi : Mereservasi sebagian RAM, agar CPU dapat mengontak ISA-card baru.

Saran penulis : Pastikan bahwa pilihan ini selalu ‘Disabled’, sehingga Windows dapat menggunakan bagian memori tersebut untuk aplikasi. Lagipula, banyak motherboard baru tidak lagi dilengkapi dengan slot ISA.

OPTIMALKAN KECEPTAN

5. System/SDRAM Frequency Ratio

Fungsi : Kebanyakan chipset modern pada board dapat mengoperasikan RAM secara synchronous atau asynchronous. Dalam modus asynchronous, RAM dioperasikan pada frekuensi lebih tinggi dari frontside-bus (FSB), sedang dalam modus synchronous, keduanya berfrekuensi sama. Apabila ‘System/SDRAM Frequency Ratio’ dikonfigurasikan tidak benar, Anda akan kehilangan banyak kecepatan. Disini Anda dapat mendefinisikan, apakah RAM akan dijalankan secara sinkron (lambat) atau asinkron (cepat).

Saran penulis : CPU PIII, Duron, dan Athlon model lama dengan FSB 100 MHz harus dioperasikan secara asynchronous. RAM akan bekerja pada 133 MHz, 33 MHz lebih cepat dibanding kecepatan FSB. Pilihlah ‘100:133′ (lihat gambar) untuk performa maksimal. Prosesor PIII dari seri produksi terbaru, Athlon C dan XP selalu mengoperasikan FSB pada 133 MHz. Oleh karena itu, pilihlah mode synchronous guna arus data optimal, untuk itu masukkan nilai ‘133:133′.

untitled3untitled4

6. SDRAM Configuration

Fungsi : Dengan fungsi ini Anda dapat mengoptimalkan memory-timing RAM, dan mengijinkan pengguna untuk mempercepat kerja PC hingga 5 kali.

Saran penulis : ‘SDRAM Configuration’ dapat Anda sesuaikan dengan PC dalam menu ‘Advanced | Chip Configuration’. Standarnya ditentukan oleh SPD (Serial Presence Detect). Artinya, BIOS akan membaca parameter memori (misalnya cycle time dan latency) dari chip khusus pada modul memori untuk kemudian dikonfigurasikan di BIOS.

Periksa memori yang terpasang dalam PC Anda. Biasanya memori bermerek (seperti Infineon, Crucial, Corsair, dll) dilengkapi dengan label CL (lihat tip 5). Anda dapat mempersingkat timing menjadi ‘7ns’. Dengan demikian, PC dapat berlari lebih cepat. Perhatikan bahwa tip 7 dan 8 berikut tergantung pada setting dalam ‘SDRAM Configuration’.

7. SDRAM CAS Latency

Fungsi : Modul RAM mendapatkan sebuah alamat data dalam 2 siklus: Pertama dengan Signal RAS (Row Address Strobe) dan yang kedua dengan CAS (Column Address Strobe). Option CAS Latency (CL) akan mendefinisikan, untuk berapa banyak siklus sinyal CAS tersedia pada memori. Semakin pendek pulsa CAS, semakin tinggi arus data.

Jika pada label memori tercantum CL2, modul tersebut merupakan DRAM yang cepat, sedangkan CL3 hanya ditujukan untuk kecepatan arus data kategori sedang.

Saran penulis : Dengan menggunakan pilihan ‘CAS Latency’, Anda dapat meningkatkan kecepatan PC hingga 8%, tergantung chipset motherboard-nya. Pada board ASUS A7V266, Anda dapat mengatur pilihannya pada ‘DDR2.5T’ (DDR-RAM), ‘SDR3T (SDRAM)’ atau ‘2T’. Kedua parameter pertama untuk modul memori tidak bermerek (tidak berlabel atau CL3), sedang yang terakhir untuk modul memori bermerek, misalnya Infineon CL2.

Pilihlah ‘2T’, untuk mempercepat kerja PC. Modul SDRAM lama dan murah hanya untuk mode CL3 (CAS Latency = 3). Walaupun demikian, Anda perlu mencoba menjalankannya pada ‘2T’ Apabila sistem berjalan stabil, Anda akan mendapatkan kerja PC yang lebih meningkat.

Sebuah modul memori yang dioperasikan di CL2 pada FSB 133 MHz, akan berlari lebih cepat dibanding sistem yang di-overclock hingga 150 MHz dengan memori CL3. Di sini Anda dapat mempercepat sistem, walaupun timing-nya dilakukan secara konservatif dan relative lebih aman.

8. RAS- and CAS-Timing

Fungsi : Dalam menu BIOS ‘Chip Configuration’ terdapat 3 parameter untuk menyesuaikan modul memori yang terpasang, dengan motherboard secara optimal. Pilihan tersebut dapat meningkatkan kinerja sistem. Ketiga pilihan tersebut adalah:

  • SDRAM RAS-Precharge Time
  • SDRAM RAS to CAS Delay
  • SDRAM Active to Precharge

Saran penulis : Timing RAS dan CAS yang tepat tidak hanya mampu meningkatkan kemampuan PC, tetapi juga menentukan, apakah Windows akan beroperasi dengan stabil atau sebaliknya.

Di sini, Anda harus menemukan kompromi antara performa dengan stabilitas. Untuk mengubah parameter, aturlah ‘SDRAM Configuration’ pada ‘User Define’. Umumnya konfigurasi standar dicapai dengan ‘CAS Latency =3′ dan ‘RAS Precharge Time = 6T’. Seperti disebutkan di atas, timing konservatif 3/3/3/6 hanya memungkinkan arus data yang sedangsedang saja. Sedangkan kecepatan tinggi dapat dicapai dengan memperkecil timing secara bergiliran, misalnya 2/3/3/6 (CAS Latency, RAS Precharge Time, RAS to CAS Delay, Active to Precharge), kemudian 2/2/3/6, selanjutnya 2/2/2/6 dan seterusnya. Periksalah, apakah PC tetap stabil setelah dilakukan setiap perubahan di BIOS.

Kecepatan tertinggi dicapai dengan timing 2/2/2/5, namun hanya berfungsi dengan modul memori yang handal, serta layout motherboard yang benarbenar bagus.

9. Bank Interleave

Fungsi : Pada pilihan ini, Anda dapat menentukan berapa banyak modul yang dapat dikontak oleh CPU secara terpisah (secara paralel).

Saran penulis : Anda dapat memilih ‘None’, ‘2 Banks’, ‘4 Banks’ atau ‘Auto’. Pilihan paling aman adalah ‘Auto’ atau ‘2 Banks’. Jangan sekali-sekali memilih ‘Disabled’ atau ‘None’ (biasanya dijumpai di Phoenix- BIOS), karena akan menghambat laju PC.

Dahulu, cukup mudah untuk membedakan modul RAM single-sided dari double-sided. Pada single-sided, chip memori-nya hanya dipasang pada satu sisi modul, sementara double-sided pada kedua sisinya. Sekarang cara ini tidak dapat diandalkan. Untuk memastikannya, sebaiknya lihatlah di homepage produsen tersebut.

10. DDR_1T/2T_Item

Fungsi : Dengan pilihan ini, Anda dapat mempercepat kontak ke DDR-RAM sebanyak 1 cycle. Akan tetapi option ini hanya tersedia di versi BIOS terbaru.

Saran penulis : Jika Anda me-restore BIOS dengan ‘Load Setup Defaults’, ‘Auto mode’ akan di-load sebagai parameter. Hal ini identik dengan setting ‘2T CMD’ (akses lambat). Pilihan ‘1T CMD’ saja tidak akan membawa peningkatan kecepatan yang signifikan. Konfigurasikanlah parameter ‘Bank Interleave’ pada ‘Banks’ untuk mendapatkan peningkatan hingga sebanyak 5%.

11. Read Around And Write

Fungsi : Option ini juga hanya tersedia dalam versi BIOS terbaru. Berdasarkan keterangan produsen mainboard, akses ke modul akan menjadi lebih cepat. Pada kondisi ini, CPU menulis data ke dalam alamat memori tertentu, dan tak lamasetelah itu membaca alamat yang sama. Jika data masih berada dalam cache, prosesor dapat mengambilnya langsung dari sana, tanpa perlu mengontak ulang memori.

Saran penulis : Teori ‘Read Around And Write’ memang terdengar sangat menarik. Akan tetapi dalam prakteknya, pilihan ini tidak membawa peningkatan kecepatan pada motherboard yang PENULIS gunakan (A7V266). Tidak soal, apakah Anda memilih ‘Disabled’ atau ‘Enabled’. Hal ini juga berlaku bagi banyak motherboard lainnya.

12. Graphics Aperture Size

Fungsi : Dengan pilihan ini, Anda dapat menentukan ukuran jendela memori dalam RAM. Memori tersebut dapat digunakan oleh graphic card untuk menyimpan tekstur.

Saran penulis : Option inilah yang paling sering keliru dikonfigurasi. Untuk amannya, sebaiknya atur nilainya setengah dari kapasitas RAM. Contohnya untuk DRAM 256 MB, atur pilihan ini pada ‘128MB’. Terkecuali jika Anda menggunakan software 3D, seperti 3D-StudioMax atau menginstalasi game 3D pada hard disk, Anda dapat mengatur ‘Graphic Aperture Size’ pada nilai maksimal. Tapi awas, dengan pilihan ini, aplikasi office Anda dapat menjadi tidak stabil!

13. AGP FastWrite

untitled5

Fungsi : Hanya dengan ‘AGP Fast Write’ prosesor dapat mengakses graphic card dengan kecepatan 1 GB/s (pilihan lain adalah dengan RAM). Fungsi ini akan mempercepat pengoperasian software dan game 3D.

Saran penulis : Semua graphic card 3D modern telah mendukung modus AGP Fast Write. Oleh karena itu, pastikan pilihannya menjadi ‘Enabled’ agar kerja graphic card tidak terhambat. Hati-hati terhadap BIOS versi lama, ada bug-nya!

Fungsinya tersedia, tapi tidak berjalan semestinya. Tidak soal, apakah dikonfigurasikan pada ‘Enabled’ atau ‘Disabled’.Update BIOS dapat menyingkirkan masalah ini.

14. Video MemoryCache Mode

untitled6

Fungsi : Dengan pilihan ini Anda dapat mendefinisikan, apakah cache CPU boleh menampung data sementara (buffering) dari memori grafik. Dengan begitu Anda menyingkirkan masalah pada no-name card dan mempercepat arus data VGA dengan chip NVIDIA.

Saran penulis : Disini Anda dapat memilih ‘UC’ (Uncacheable Combining) atau ‘USW’ (Uncacheable Speculative Write Combining). Pada semua graphic card NVIDIA, ‘USW’ adalah wajib. Kalau tidak, Andaakan kehilangan banyak kecepatan pada output grafik. Juga pada aplikasi DOS (untuk CNC-machine) ‘USW’ juga akan berguna, karena beberapa akses 8/16 bit otomatis akan disatukan dan sekaligus dikirim melalui AGP-interface. Keistimewaan ini hanya terdapat pada board ASUS. Jika terjadi masalah antara video card dan sound card (konflik perangkat dalam Windows Device Manager), pilihlah option ‘UC’.

15. PCI VGA Palette Snoop

Fungsi : Memungkinkan kerjasama yang benar antara graphic card dan PCIMPEG- decoder card.

Saran penulis : Option ini jarang digunakan, dan hanya perlu diaktifkan bila Anda menginstalasi graphic card dan PCI-MPEG-card dalam sebuah PC. Dengan ini, Anda mengatasi kesalahan pada tampilan warna. Apabila tidak, biarkan pada ‘Disabled’, karena graphic card noname dan OEM dapat menyebabkan system crash.

GAS PENUH…!!!

16. CPU Speed

untitled7

Fungsi : Anda dapat meningkatkan frekuensi CPU atau meng-overclock CPU Duron/Athlon.

Saran penulis : Agar pilihan ini berfungsi dalam BIOS, Anda harus mengkonfigurasikan board ke modus jumper-free dengan menempatkan semua DIP-Switch ke posisi ‘off ‘ (baca buku manual). Pada board yang penulis gunakan lebih mudah, hanya perlu mengatur sebuah jumper. Pada contoh berikut, penulis mengoverclock Athlon 900 ke 1200 MHz (tidak semua CPU mampu ke frekuensi ini). Agar sistem stabil, core-voltage harus ditingkatkan menjadi 1,85 volt. Dengan banyaknya panas yang dihasilkan, penulis menempatkan paduan HSF (heatsink-fan) yang baik di atasnya. Pertimbangkanlah, apakah meng-overclock CPU akan bermanfaat bagi Anda.

17. Overclock total

untitled8

Fungsi : Board Athlon seperti A7V266 memiliki banyak pilihan setting BIOS, sangat tepat untuk overclock. Lebih dari 20% peningkatan kecepatan dapat diperoleh. Perhatian: Overclocking dapat beresiko merusak CPU dan periferal Anda.

Saran penulis : Dalam melakukan overclocking, Ada 2 pilihan CPU yang beredar: Locked dan unlocked. Untuk jenis pertama, Anda hanya perlu melakukan tuning dalam BIOS. Konsekuensinya, PCI-bus sementara akan beroperasi pada frekuensi terlalu rendah atau terlalu tinggi, sehingga PCI-card tidak berfungsi. Anda dapat meningkatkan kecepatannya dengan 3 pilihan yang ada di BIOS :

  • CPU: System Frequency Multiple
  • System/PCI Frequency (MHz)
  • CPU Vcore

Untuk mudahnya, PENULIS mengoverclock Athlon 1000 ke 1200 MHz. Pilihan BIOS pertama diatur ke posisi ‘10.0x’, sedang kedua pada ‘120/30’, yang ke-3 pada ‘1,85 volt’. Frekuensi 1200 diperoleh dari 120 x 10. Satu-satunya cacat kosmetik adalah bahwa PCI-bus beroperasi pada 30, bukan pada 33 MHz.

Overclocking unlocked Athlon terasa lebih menarik lagi. Lepaskan pendingin, hubungkan keempat jembatan L1 pada casing CPU dengan 4 ujung pensil (lihat foto), lalu pasang kembali pendingin. Agar lebih detail, ikuti trik serupa di artikel penulis.

Konfigurasikan pilihan BIOS ke-2 pada ‘100/33′, maka setiap PCI-card bisa bertahan. Kini tingkatkan kecepatan dengan melakukan konfigurasi pertama pada ’12’ untuk mendapatkan 1200 MHz. Kelebihannya: PCI-bus akan tetap pada frekuensi normal.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s